/** **/

Sukses

Saat Lebaran, Tradisi Mulia Ini Mulai Ditinggalkan Warga Bengkulu

Liputan6.com, Bengkulu - Saat lebaran, tradisi mulia di Kabupaten Mukomuko, Bengkulu, sudah mulai ditinggalkan sebagian warganya. Mereka enggan melakukannya lantaran alasan malas.

"Lebaran saat ini orang malas mengantar kue lebaran ke rumah rumah," kata warga Desa Medan Jaya, Burzan di Mukomuko, Bengkulu, Selasa (29/7/2014).

Mengantar kue Lebaran untuk saling berbagi kepada keluarga dekat maupun jauh merupakan tradisi lama bagi sebagian warga di daerah itu pada saat hari pertama hingga kedua lebaran.

Menurut dia, sebagian kecil warga di wilayahnya masih ada yang mau mengantar kue ke keluarga dekat dan tetangga dan dibalas dengan kue pula.

Dikatakan Burzan, kalau pada lebaran tahun tahun sebelumnya, hampir mayoritas warga melakukannya sambil merasakan masakan kue buatan masing-masing.

Dia menilai, warga kini jarang saling berbagi kue Lebaran di wilayah itu karena tidak ada orang yang mau memulainya.

"Tapi kebiasaan orang yang lebih muda datang ke rumah keluarganya yang lebih tua untuk meminta maaf masih tetap berjalan di wilayahnya," ucap dia.

Selain tradisi tersebut yang mulai ditinggalkan, kebiasaan warga memasak sendiri kue menjelang lebaran di daerah itu juga semakin ditinggalkan. Mereka lebih memilih membeli kue untuk kebutuhan lebaran.

"Saya mengeluarkan biaya untuk pembuatan kue lebaran tahun ini sebesar Rp 350.000. Jumlahnya cukup sampai habis lebaran, dari pada membuat sendiri biayanya tidak jauh berbeda," ujarnya.

Selain itu, kata dia, dengan uang sebesar itu, dia dan keluarga dapat menikmati berbagai jenis kue lebaran dengan rasa yang lebih enak. (Ant)