Sukses

Warga Mulai Buru Perhiasan Emas saat THR Cair

Liputan6.com, Jakarta Emas biasanya menjadi salah satu barang yang diburu masyarakat jelang Lebaran. Mereka ingin memakai emas tersebut saat pulang ke kampung halaman. Kenaikan pembelian emas diprediksi berlangsung usai pembagian tunjangan hari raya (THR).

Seperti diungkapkan pedagang emas dari Toko Chans Jewlery, ‎Nathan (52) di Cikini, Jakarta. "Ini kan baru awal Ramadan, biasanya 1-2 minggu sebelum Lebaran lumayan. Kalau mau Lebaran biasanya orang banyak beli karena habis dapat THR," jelas dia kepada Liputan6.com.

Namun di saat ini, jelas dia, emas masih kurang diminati masyarakat. Penjualan perhiasan emas pada awal Ramadan tahun ini lebih lesu dibandingkan dengan tahun lalu.

Dia mengatakan, lesunya penjualan perhiasan emas sebenarnya tidak hanya pada bulan Ramadan. Lesunya penjualan perhiasan emas tersebut memang sudah terjadi sejak awal tahun. Bahkan, pernah terjadi Chans Jewlery tidak ada penjualan sama sekali dalam satu bulan. 

Pada Ramadan ini memang tidak sesepi bulan sebelumnya. Terdapat beberapa pengunjung yang membeli emas dari tokonya. Namun, jika dibandingkan dengan tahun lalu, jumlah pengunjung tahun ini menciut. 

"Sepi dibanding tahun lalu, sekarang sepi banget. Memang tahun ini parah. Bisa sebulan kita kosong tidak ada penjualan, selama puasa ini ada tapi tidak besar," kata dia.

Selain jumlah pembeli yang sepi, masyarakat yang ingin menjual ‎perhiasan emas juga berkurang. Hal ini ditunjukkan dengan tak ramainya pengunjung pusat jual beli perhiasan emas yang terletak di seberang Stasiun Cikini, Jakarta Pusat tersebut.

"Yang menjual emas juga jarang. Pengunjungnya di sini berkurang, belum terlihat ada tren penjualan," ucap Nathan.

Lesunya penjualan perhiasan juga diakui Juan Abdul Rachman (31).‎ Dia mengungkapkan, penjualan perhiasan berupa emas dan berlian mengalami penurunan pada Ramadan tahun ini. Dalam seminggu dia hanya menjual tiga potong emas dan berlian.

"Penjualan payah, lesu. Seminggu ini baru tiga potong," ucap Juan.

Juan yang sudah menekuni bisnis perhiasan sejak tujuh tahun, mengaku heran dengan kondisi tersebut, padahal harga perhiasan tidak mengalami banyak kenaikan tahun ini. Dia berspekulasi, menurunnya penjualan merupakan dampak perekonomian yang sedang lesu. *

Artikel Selanjutnya
Ini Bocoran Baju Lebaran Syahrini
Artikel Selanjutnya
Menteri Susi Sarankan Isi Menu Lebaran dengan Ikan