Sukses

Uniknya Perayaan Idul Fitri di Berbagai Negara

Liputan6.com, Jakarta - Hari raya umat Islam tinggal menghitung hari, yaitu hari raya Idul Fitri yang merupakan momen hari kemenangan bagi umat Islam karena telah berpuasa selama sebulan penuh. Tradisi perayaan hari Idul Fitri di berbagai negara berbeda-beda. Berikut ini rangkumannya yang dilansir dari laman theodysseyonline.com.

1. India

Muslim membentuk minoritas terbesar di negara ini, dan orang-orang keluar berbondong-bondong untuk merayakannya. Beberapa makanan spesial yang disiapkan adalah hidangan manis yang disebut Sheer Khurma dan sejenis sohun nasi yang disebut servai.

Malam sebelum Idul Fitri, Chaand Raat, orang mengunjungi bazar dan pergi berbelanja. Para wanita menghiasi tangan mereka dengan pacar dan pakaian tradisional. Chaand Raat juga diadakan di negara-negara Asia Selatan lainnya, seperti Sri Lanka, Bangladesh, Pakistan, dan Nepal.

2. Maroko

Di pagi hari, setelah orang-orang pulang dari masjid, semua orang menikmati sarapan mewah dengan makanan tradisional seperti Baghrir dan Melwi (pancake Maroko), biskuit dan teh mint. Seperti kebanyakan dunia Muslim, pemberian hadiah di Maroko tidak dikomersialisasikan dan biasanya orang dewasa tidak terlibat dalam pemberian hadiah. Sebaliknya, anak-anak adalah orang-orang yang menerima hadiah dan uangnya.

1 dari 2 halaman

3. Turki

3. Turki

Di Turki, Idul Fitri disebut sebagai Ramadan Bayram (Bayram menjadi festival yang dirayakan secara nasional).
Banyak orang pergi ke kuburan untuk menghiasi makam almarhum dengan bunga dan mengucapkan doa untuk mereka.

Tradisi lain adalah anak-anak masuk dari rumah ke rumah di lingkungan mereka dan berharap orang-orang "Happy Bayram" (atau Mutlu Bayramlar) dan menerima permen, seperti kesenangan Turki atau Baklava, atau uang tunai sebagai imbalannya.

4. Tunisia

Dikenal sebagai Eidul-Fitrin, 98 persen populasi Tunisia menghabiskan hari-hari mereka menari dan bermain musik sambil makan biskuit khusus, seperti Baklawa, dan kue, seperti Kaak. Tentu saja, anak-anak mendapatkan uang dan mainan, dan pada siang hari pertama, orang pergi ke rumah orang tua mereka untuk makan siang untuk menghabiskan hari bersama keluarga besar mereka.

5. Amerika Serikat

Seperti yang bisa Anda bayangkan, merayakan Idul Fitri di Barat sedikit berbeda dari perayaan Idul Fitri di dunia Muslim lainnya. Menjadi hanya satu persen dari populasi, sekolah dan bisnis masih terbuka, jadi kita sering hanya libur satu hari libur dari tempat kerja atau sekolah untuk hari pertama Idul Fitri, jika jatuh pada hari kerja.

Pagi itu, kami pergi ke masjid untuk salat Idul Fitri dan kemudian menghabiskan sisa hari ini untuk mengunjungi keluarga, atau kami pergi makan di restoran. Sebagian besar hari juga dihabiskan memanggil kerabat yang tinggal di negara bagian lain untuk mengucapkan selamat Idul Fitri.

Beberapa masjid dan Islamic Center menyelenggarakan acara Idul Fitri, seperti satu hari di sebuah taman terbuka atau Chaand Raat mereka sendiri malam sebelum Idul Fitri. Tentu saja, kita juga makan makanan khusus yang dibuat ibu kita, hanya untuk kesempatan itu, dan anak-anak dengan bersemangat mengantre untuk menerima hadiah dan uang mereka.

 

Artikel Selanjutnya
Cendera Mata Dharma Wanita Sekretariat Negara Jadi Favorit saat HUT ke-72 RI di Istana
Artikel Selanjutnya
Warna-warni Hari Kemerdekaan Berbagai Negara di Dunia