Sukses

Keutamaan Itikaf di Bulan Ramadan, Apa Saja?

Liputan6.com, Jakarta - Selama sepuluh hari di akhir bulan Ramadan, Rasulullah mengerjakan amalan Itikaf untuk meraih keutamaan malam seribu bulan atau yang disebut malam lailatul qadar.

Allah berfirman dalam Surat Al-qadar ayat 3-5, "Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan. Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar."

Ayat tersebut menunjukkan bahwa malam lailatul qadar memiliki keutamaan bahwa pahala orang yang mendapatkan malam lailatul qadar mendapat keutamaan seperti pahala selama seribu bulan.

Keutamaan malam lailatul qadar dimanfaatkan Rasulullah untuk mempersungguh ibadahnya. Diriwayatkan dalam Hadis Tirmidzi, "Dari Aisyah berkata, Rasulullah sangat bersungguh-sungguh dalam beribadah pada sepuluh hari terakhir tidak seperti hari-hari biasa."

Berdasarkan keutamaan malam lailatul qadar, umat Islam dianjurkan untuk melaksanakan itikaf pada sepuluh malam terakhir yang biasanya digelar di masjid bada isya hingga fajar.

Artikel Selanjutnya
Tips Puasa Senin Kamis Gubernur Gorontalo untuk Menghemat Beras
Artikel Selanjutnya
Ulang Tahun, Oki Setiana Dewi Dapat Kado Spesial